Your Theme License is INVALID or EXPIRED

Sejarah Bandara Sultan Hasanuddin Dulu dan Sekarang

 
1

Jika kamu ingin masuk ke wilayah Sulawesi Selatan, Ada dua pintu utama, yaitu lewat laut melalui Pelabuhan Soekarno Hatta dan melalui udara yakni Bandara Udara Sultan Hasanuddin. Ada hal yang menarik di Sulawesi Selatan mengenai Bandara Internasional Sultan Hasanuddin.

Sebelum menjadi bandara seperti sekarang, dimana saat ini sejak tahun 2009 bandara sudah mengalami perluasan yang dapat menampung penumpang sebanyak 7 juta orang. Dulunya bangunan terminal terletak di lokasi yang berbeda dan saat ini daerah bandara yang dulunya berdiri sejak zaman penjajahan disebut daerah bandara lama.

Bandara Internasional Sultan Hasanuddin dulunya bernama Lapangan Terbang Kadieng dan sudah melayani rute internasional internasional tapi harus di tutup sejak tahun 2008 karena banyak maskapai penerbangan rute internasional mengalami kerugian.

Lapangan Terbang Kadieng atau Bandara Lama Sultan Hasanuddin beroperasi dengan rute komersil pertama kali dengan tujuan Surabaya. Memanfaatkan landasan pacu dengan jenis rumput sepanjang 1,600m x 45m dan saat ini disebut Runway 08-26. Diresmikan pada tanggal  27 September 1937 dengan pesawat awal Doughlas D2/F6 yang dioperasikan oleh perusahaan penerbangan belanda KNILM (Koningklijke Netherland Indische Luchtvaan Maatschappij).

Bandara mengalami peningkatan kembali di masa penjajahan Jepang  dengan melakukan perbaikan landasan pacu yang awalnya rumput menjadi beton. Namanya pun menjadi Lapangan Terbang Mandai. Penambahan landasan pacu pun terjadi dan dilakukan oleh pihak Sekutu pada tahun 1945 dengan kode Runway 13-31 yang dibangun dengan ukuran 1745 m x 45 m. Pekerja saat itu mencapai 4000 orang dan bekas tahanan perang Jepang atau disebut Romusha.

Bandara kembali kepangkuan tanah air pada tahun 1950 dan pengoperasian serta pemeliharaannya di pegang oleh Jawatan Pekerjaan Umum Seksi Lapangan Terbang. Selama pengoperasiannya bandara ini menjadi salah satu bandara tersibuk karena menghubungkan Indonesia bagian Barat dengan Indonesia Bagian Timur.

Tahun 1955 pengoperasiaanya dipegang oleh Jawatan Penerbangan Sipil yang saat ini di sebut Direktorat Jendral Penerbangan Udara. Landasan pacu pun ditambah panjangnya menjadi 2,345 m x 45 m dan diubah namanya menjadi Pelabuhan Udara Mandai.

Nama Sultan Hasanuddin di jadikan nama bandara dimulai pada tahun 1980 sekaligus diperpanjangnua landasan pacu 13-31 yang awalnya 1745 m x 45  m menjadi 2400 m x 45 m. Setahun kemudian bandara ini di fungsikan menjadi bandara embarkasi untuk mengantar calon jemaah haji ke Tanah Suci.  Tahun 1985 namanya kembali berganti menjadi Bandara Udara Sultan Hasanuddin.

Bandara Udara Sultan Hasanuddin mengalami peningkatan jumlah penumpang dan wisatawan luar negeri setelah melalui keputusan Menteri Perhubungan Nomor. KM 61/1994 yang keluar pada tanggal 30 Oktober 1994. Melalui keputusan itu Bandara Udara Sultan Hasanuddin resmi menjadi Bandara Udara Internasional Sultan Hasanuddin.

1. Penerbangan Internasional

Penerbangan Internasional via www.tiketpesawat1.blogspot.co.id/

Pada tanggal  7 Januari 1995 Bandara Internasional Sultan Hasanuddin diresmikan oleh Gubernur Sulawesi Selatan saat itu yakni Bapak Zainal Basri Palaguna. Penerbangan Makassar – Kuala Lumpur dibuka pada tanggal 28 Maret 1995 oleh Maskapai Malaysia Airline System (MAS) disusul oleh maskapai Silk Air yang membuka rute Changi Airport Singapore.

Perlu diketahui rute Internasional Bandara Sultan Hasanuddin sudah dimulai 1985 disaat bandara ini di jadikan bandara embarkasi haji yang melayani rute Makassar – Jeddah. Selain itu bandara ini sudah menjadi bandara yuridiksi Indonesia timur yang melalui rute hingga ke Papua Nugini serta Australia.

2.  Kebakaran Terminal Bandara Lama

Kebakaran Terminal Bandara Lama via aviation_portal

Hal yang mengejutkan terjadi ketika 28 Oktober 2006 sampai pertengahan 2008 rute internasional berhenti total ketika rute Makassar -Singapura di tutup oleh Garuda Indonesia karena mengalami kerugian besar mengikuti jejak Malaysia Airline dan Silk Airline yang lebih dahulu menghapus rutenya ke makassar. Praktis saat itu hanya penerbangan haji menuju jeddah yang tetap beroperasi.

Sejak Bandara Internasional Sultan Hasanuddin di pindahkan ke gedung terminal baru. Praktis gedung terminal terbengkalai. Walaupun pada awalnya masih ada aktifitas dari manajemen angkasa pura II yang beroperasi namun mulai 2009 semua aktifitas terhenti. Puncaknya pada tanggal 14 Agustus 2016 malam. Gedung terminal bandara lama terbakar dan menghanguskan seluruh bangunan dari ujung barat dan timur. Sebelum kejadian bandara lama sering di jadikan area parkir pesawat perintis dan pesawat TNI AU.

3. Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Saat Ini

Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Saat Ini via marketeers.com

Bandara Sultan Hasanuddin menempati terminal baru dengan konstruksi bangunan yang lebih unik. Di dalam area tunggu terdapat miniatur kebanggan Kapal Phinisi khas Sulawesi Selatan. Di depan terminal juga terdapat air mancur yang menjadi objek foto para wisatawan. Patung perunggu Sultan Hasanuddin akan menyambut kamu ketika masuk menuju area bandara sebagai sambutan selamat datang.

Bandara yang saat ini menyosong tema airport city dilengkapi dengan area rumah sakit yang berada di sekitar bandara, hotel bujet bagi para wisatawan yang tanpa harus keluar bandara untuk menunggu waktu transit di hotel. Disini terdapat juga banyak area makanan dan oleh-oleh yang menjadikan bandara menjadi business center terbaik.

Bandara Internasional Sultan Hasanuddin kini juga sudah menjadi bandara terpadat dan melayani penerbangan seluruh Indonesia dan terhubung dengan berbagai bandara di kota-kota besar lainnya. Hampir semua maskapai menjual tiket perjalanan ke Makassar baik internasional maupun domestik.

Bandara ini pun mendapat predikat tiga bandara terbaik di indonesia dengan menyabet penghargaan pada tahun 2011 dan juga penghargaan sebagai bandara dengan pelayanan terbaik serta toilet terbersih. Penghargaan tertinggi pada tahun 2012 mendapat penghargaan dari Kementrian Perhubungan dalam Bandara Award sebagai bandara terbaik.

Tahun ini pun bandara sudah bisa digunakan oleh tipe pesawat Boeing 747  dimulai dengan penerbangan menggunakan pesawat Saudi Arabian Airline yang melayani rute ke King Abdul Aziz Airport. Jika kamu beruntung dan melewati landasan pacu lama, maka kamu akan melihat jejeran pesawat sukhoi karena area bandara lama saat ini sudah diaktifkan sebagai Lanud Sultan Hasanuddin TNI AU.

Untuk Masalah transportasi di bandara menyediakan Damri yang akan mengantar kamu menuju ke pusat kota Makassar. Karena jarak bandara ke jalan utama lumayan jauh maka manajemen menyiapkan shuttle bus gratis untuk keluar bandara. Pemesanan taksi dan mobil rental pun dilakukan secara komputerisasi. Kamu tidak akan menemui loket pembelian tiket taksi dan mobil rental karena sudah ada komputer yang tinggal kamu pilih jenis mobil yang akan mengantarmu keluar bandara.

Landasan pacu pun sudah ditambah dengan jarak 3100 m x 45 m dengan kode Runway 03-21 maka ketepatan ketibaan dan keberangkatan akan lebih terjamin. Area parkit pesawat juga sudah menjadi lebih besar dan area tunggu sudah dilengkapi oleh Airport Bridge sehingga kamu tidak perlu naik bus untuk menuju ke pesawat walaupun tidak semua penerbangan menggunakannya, yang paling aktif menggunakannya adalah penerbangan internasional yang berada di ruang tunggu 6.

 

Lulusan tahun 2013 dari Universiti Kebangsaan Malaysia Jurusan IT yang berfokus kepada pengembangan web dan perpustakaan digital ini sedikit mengalihkan rutinitas sebagai penulis lepas sejak tahun 2010. Telah menulis di beberapa media online Indonesia. Saat ini tengah menyelesaikan penulisan buku pertamanya secara digital. Bagi yang ingin kenal lebih dekat dengan saya silahkan kunjungi blog pribadi saya disini